Tuesday, April 19, 2011

story mory sebelum tidur


sebelum tidur aku nak story mory dengan korang, kesah nabi.
jom 1 2 3, dengar baik-baik tao:)

ASY-SYAIMA atau nama sebenarnya Khadzzamah atau Hadzafah ialah anak perempuan Halimatus as-Sadiah. Halimatus as-Sadiah ialah ibu susuan Nabi Muhammad.

Asy Syaima turut menjaga dan mengasuh Nabi Muhammad semasa kecil. Dia dan Nabi Muhammad adalah saudara susuan. Dia selalu membantu ibunya menjaga Nabi Muhammad.

Semasa umur Nabi Muhammad dua tahun, Halimah dikehendaki menghantar Nabi Muhammad kepada ibunya, Aminah. Namun selepas mendapat persetujuan Aminah, Halimah dapat membawa pulang Nabi Muhammad dan terus menjaganya sehingga berusia lima tahun.

Nabi Muhammad suka bermain bersama-sama anak-anak Halimah. Halimah mempunyai tiga orang anak iaitu Abdullah, Anisah dan Asy-Syaima. Halimah ada menggembala kambing. Sejak Nabi Muhammad tinggal dengannya kambing-kambingnya mengeluarkan hasil yang banyak.

Semasa Halimah mengawal kambing-kambingnya, Nabi Muhammad akan diawasi dan dijaga oleh Asy-Syaima.

"Mari ke sini Muhammad. Kakak akan bawa awak bermain di sana," kata Asy-Syaima sambil mendukung Muhammad yang masih kecil.

Asy-Syaima sering membantu ibunya menjaga Nabi Muhammad. Dia akan memastikan Nabi Muhammad berada dalam keadaan baik. Dia selalu bermain-main dengan Nabi Muhammad. Jika Nabi Muhammad berlari, dia akan mengejarnya. Jika Nabi Muhammad nampak keletihan, dia akan mendukung Nabi Muhammad.

"Jangan main panas," ujar Halimah menasihat Asy-Syaima dan Nabi Muhammad.

"Baik, saya akan jaga Muhammad elok-elok," kata Asy-Syaima kepada ibunya.

"Muhammad mari kita main di bawah pokok sana," ajak Asy-Syaima.

Nabi Muhammad segera menuruti pelawaan Asy-Syaima. Mereka bermain di bawah pokok. Sedang asyik mereka bermain, Asy-Syaima pun menyanyikan satu lagu untuk Nabi Muhammad.

Lagu itu berbunyi, "Wahai tuhan kami, biarkan Muhammad bersama kami sehingga saya dapat melihat Muhammad meningkat remaja dan menjadi seorang pemuda. Seterusnya saya dapat melihat dia menjadi pemimpin yang terhormat dan disegani. Binasakan musuh-musuh dan orang yang selalu dengki kepadanya. Berilah dia kekuatan dan kemuliaan yang abadi".

Ungkapan-ungkapan Asy-Syaima itu akhirnya menjadi kenyataan. Pada suatu hari, Halimah sibuk membuat kerjanya. Dia terlupa melihat tempat Nabi Muhammad bermain.

Pada hari itu cuaca sangat panas. Jenuh Halimah mencari Nabi Muhammad disekeliling rumahnya tetapi tidak jumpa.

"Ke manakah agaknya Muhammad ini?" bisik Halimah sendirian.

Kemudian Halimah teringat Asy-Syaima sering bermain dengan Nabi Muhammad. Dia segera mendapatkan anak-anaknya itu. Dia pergi ke tempat permainan yang biasa mereka main.

"Di sinikah kamu berdua. Hari ini panas terik. Mengapakah kamu biarkan Muhammad bermain di tengah panas?" tanya Halimah kepada anak perempuannya itu.

Asy-Syaima lantas menjawab, "Muhammad tidak pernah terkena panas matahari. Saya selalu mengikutinya dan lihat ada sekelompok awan yang melindunginya. Apabila Muhammad berlari, awan itu juga turut bergerak pantas. Apabila Muhammad berhenti, awan itu juga berhenti".

Halimat terkejut mendengar cerita anak perempuannya itu. Dia seperti tidak percaya dengan cerita anaknya itu.

Lalu Halimah pun bertanya, "Benarkah? Atau kamu sengaja membuat cerita supaya kamu tidak dimarahi oleh ibu".

"Benar ibu. Saya berkata benar," jawab Asy-Syaima.

Halimah menjadi hairan. Dia melihat wajah Nabi Muhammad. Kejadian itu adalah satu peristiwa aneh yang berlaku ke atas Nabi Muhammad. Dia dapat merasakan bahawa Nabi Muhammad adalah seorang anak yang baik.

Kemudian Halimah berkata sendirian, "Dahulu semasa mula-mula saya bawa Muhammad ke perkampungan ini, semua kambing peliharaan saya menjadi gemuk dan mengeluarkan susu yang banyak.

"Pada hal waktu itu tempat ini mengalami musim kemarau yang panjang. Pada hari ini pula satu lagi kejadian aneh berlaku kepada Muhammad. Muhammad memang anak yang baik dan teristimewa".

Selama lima tahun Nabi Muhammad diasuh dan dijaga oleh Halimah dan dibantu oleh Asy-Syaima. Mereka hidup dengan aman dan bahagia. Asy-Syaima dan keluarganya sangat dihormati dan dicintai oleh Nabi Muhammad.



dah habes pon ceritanya, sahabat alangkah bagus bukan jikalau salah daripada kita menjadi teman sepermainan nabi? marilah selawat keatas junjungan keatasNYA. sebelum tidur Ambil wudhu’, maafkan semua kesalahan manusia pada kita dan halalkan semua hutang piutang sebelum tidur. baca ayat kursi dan mengucap.

selamat malam semua,


LIKE la kalau korang hot;)

2 comments: